“Jangan memandang kecilnya suatu kemaksiatan, tapi lihatlah kepada kebesaran zat yang engkau lakukan kemaksiatan terhadap-Nya.”

pengalaman ini memang baru kali ini aku alami, sekarang ini saya masih bekerja di sebuah perusahaan tv lokal milik perseorangan mengatasnamakan yayasan…memang sih kalo dihitung dalam rupiah pendapatan perbulan sudah bisa dikatakan cukup.
tapi selama hampir 2 tahun bekerja, pengalaman yang saya dapat kurang berkembang (seperti berjalan ditempat saja) beberapa kali pengen keluar dari rutinitas ini, pengen berontak tapi kok ga bisa, pengen berubaha kok cuma diri sendiri saja yang bisa dirubah……ahhhhhhhh peduli amat dengan semua itu. lagian siapa juga aku, kepala bukan, apalagi pemilik perusahaan..tapi lama2 pengen teriaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkk, mau diapain perusahaan ini, mo kemana arah tujuannya dah ah capek ngomongin perusahaan yang dah ga mo diajak maju..dah kebawa rutinitas kali..

sekarang fokus ke individu saja..buka usaha mie ayam dan sate ayam Ambal khas kebumen (tempat kelahiran). memang bener2 obsesi sih dari dulu sudah pengen banget buka usaha sate, tapi selalu saja ada kendala. dulu masalahnya orang yang mo pegang usaha ini belum ada, sampe sampe setiap kali pulang kerumah tanya sana sini buat bawa orang teteeeeeeep aja ga dapat, sabaarrrrrrrrr sabarrrrrrrrrrr

sampe sekarang usaha pencarian orang dah selesai, karena Alhamdulillah ada saudara yang mo jadi karyawan satu masalaha terselesaikan..tapi tidak semudah membalikkan telapak tangan memang, masalah masih ada juga perkiraan kemarin2 begitu dapat barangnya langsung bisa jalan usahanya, tapi mungkin Allah masih menguji kesabaranku. Tawaran alat2 dan tempat dari temen yang dulu pernah tawarkan, baru direspon sekarang….eeealaah ada ada saja, sampe ditempat penitipan barang, barang2 yang ditawarkan temen hilang entah kemana alasan orang yang dititipin sih rusak, n bla bla….tapi dalam hati memang mungkin harus bantu dia dulu barang2 yang dulu ada telah dipakainya…….ya mau ga mau harus beli baru meskipun budjet aga melejit tapi ga masalah..

orang dah beres..
alat alat beli baru……….
sekarang giliran tempat……….ga dapat2 keliling sana sini tanya sana sini, macem2 alasan
wah repotttttt lagi…duh duh kenapa kok sulitnya minta ampunnnnnnnnn

dengan pemikiran yang agak matang jadi masih setengah setengah karena tidak sesuai perencanaan akhirnya usaha mie ayam dorong dulu sambil cari tempat menetap, moga saja sama2 bisa menguntungkan ga jauh beda dengan yang menetap……….

Ya Allah lancarkan segala urusannya, dan jadikan usaha ini membawa berkah bagi kami (keluarga, teman,dan terutama untuk calon Istriku tercinta)

Comments on: "wirausaha memang gampang gampang susah………" (3)

  1. wah sabar mas..itu profile calon orang sukses…maju terus aja…orang kerja gak enak..katanya ya orang kerja tuh rugi,hartanya dikit…kalo ada juga cepet abis,kalo usaha biarpun kecil tapi punya harapan,punya investasi buat ke depan,pahalanya juga besar membantu orang mencari nafkah secara jujur,jau dari KKn,ngajarin bawahan untuk bekerja benar…jangan nyerah mas…ingat putaran 7 dari setiap usaha,dunia kerja gak tau putaran 7 ada juga siap pak,he2…saya juga dulu kerja dimanajerial…gak kok dapaetnya ilmu aja plus pengalaman,tapi rasa puasnya lain,rasa memilki juga lain..

  2. iya mas GEPS……..wirausaha memang harus bener2 sabar dan telaten. tapi hasilnya jauh dari bekerja ditempat orang lain…………meskipun banyak hambatan tetep maju………..pantang mundur…
    dulu jadi karyawan sekarang bisa jadi boss, biarpun ga duduk ditempat berAC (angin cendela)šŸ™‚

  3. MAJU TERUS PARA PENGUSAHAAAAA MUDA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: